Sebuah Puisi: Gejolak Diri



Gejolak Diri : Sebuah puisi
Gejolak Diri/narasiinspirasi.com

Oleh
Sophia Torchbearer
(Malam Mimpiku, 30 Desember 2019)


Kenapa kamu memalingkan muka?
Saat air mata saya deras tak terseka.
Kenapa kamu menyingkirkan bahu?
Saat akal saya dirundung pilu.

Kenapa kamu menutup telinga?
Saat suara saya parau teriakkan pinta.
Bagaimana bisa kamu hanya diam?
Padahal niat hidup saya mulai terbenam.

Bagaimana bisa kamu malah heran?
Padahal peran saya hilang bukan perlahan.
Bagaimana bisa kamu tak peduli?
Padahal kamu alasan saya menyimpul tali.

Jangan sangka, kehidupan selalu bahagia
Jangan difikir, hidup hanya enak-enak saja
Banyak orang yang ingin menjatuhkan
Tutur katanya yang menyakitkan
Sehingga tak jarang membuat hidup berantakan


Hidup butuh perjuangan
Dimana kau tak hanya bisa berpangku tangan
Namun harus berani dalam mengambil keputusan
Jika kau benar, kau akan bertemu kesuksesan
Mulai lah melakukan perubahan


Baca Juga :

Puisi Penghianatan dan Sajak Patah Hati: Mungkin Semua Butuh Jeda

Puisi Ditolak Cinta: Pelangi Diantara Hujan


Puisi Alam: Tertawalah dan Campakkan Kepedihanmu


Puisi Sedih: Sepertiga Malam


Puisi Pendek Perenungan: Dialog Rumput Kering 


Puisi Malam: Malam di Ujung Kabut 


Puisi Filsafati: Langit Menaungi Ketelanjangan



Narasi Inspirasi media terpercaya yang menyajikan informasi menarik seputar dunia Sastra, Sejarah, Sosial Politik, Pertanian, Peternakan dan Alam Pikir Manusia.

Narasi Inspirasi ©2019 narasiinspirasi.com




You Might Also Like

0 comentários

Loading...