Kisah Amerika Tembak Jatuh Pesawat Sipil Iran


batoehijau.tk - Pada 3 Juli 1988 sebuah Airbus A – 300 milik Iran Airlines dengan nomor penerbangan 655 dari Teheran Bandar Abbas ke Dubai ditembak jatuh dengan dua rudal darat ke udara oleh USS Vincennes, sebuah kapal perang kelas Ticonderoga yang sedang berlayar di perairan Teluk Persia untuk memantau perang ketegangan antara Iran dan Irak yang saat itu sedang terjadi. Kedua rudal menghantam pesawat hingga bagian ekornya serta satu sayap putus. Sebanyak 290 orang yang ada di dalamnya tewas.


Sebagai latar belakang, selama perang Iran – Irak pada era 80-an kehadiran AS di kawasan itu secara signifikan untuk melindungi kapal tanker minyak yang terancam oleh kedua negara. Satu tahun sebelum kejadian ini, pada bulan Mei 1987, Kapal fregat USS disrang dengan rudal Mirage F – 1 irak dan 37 pelaut Amerika tewas selama bentrokan yang terjadi. Angkatan Laut AS sepakat bahwa aturan baru yang lebih ketat harus diberlakukan. Salah satunya Kapten kapal diberi hak untuk membela diri sebelum diserang.
Pada 3 Juli 1988 tiga kapal AS berpatroli di Teluk Persia yakni USS Vincennes, USS Montgomery dan USS Sides. Kapal kedua dilaporkan diserang pesawat milik pasukan garda revolusi Iran.
Kapten USS Vincennes diperintahkan untuk membantu USS Montgomery yang berjarak sekitar 30 menit perjalanan. Dalam beberapa menit , beberapa rudal juga diluncurkan dan tak lama setelah itu F – 14 milik Iran ditembak jatuh.

Sementara itu di lingkungan yang lebih damai tetapi sibuk akan penerbangan yakni bandara Bandar Abbas Airbus A- 300 sudah siap untuk lepas landas ke Dubai, Uni Emirat Arab . Setelah lepas landas , penerbangan 655 diperintahkan oleh ATC untuk mengaktifkan transponder ( di Airbus , transponder ‘ squawks Modus III ‘ diidentifikasi sebagai pesawat netral dan sipil ) dan diminta untuk mencapai ketinggian dari 7.000 hingga 12.000 kaki .
Pada saat yang sama kapal-kapal angkatan laut USS di Selat Hormuz mendapat sinyal peringatan lain pada perangkat radar dan diidentifikasi sebagai kemungkinan ancaman yang serius.

Selama tujuh menit antara take- off dari dari penerbangan 655 dan peluncuran rudal, unit angkatan laut AS melakukan beberapa upaya untuk mendapatkan kontak dengan Airbus A300 Iran : USS Vincennes mencoba menggunakan saluran radio militer frekuensi 243.00 MHz yang digunakan untuk keperluan darurat dan empat upaya lain pada saluran sipil di 121,5 MHz . Tetapi kenapa tetap saja ditembak?
Pertama-tama laporan investigasi akhir ICAO membuktikan bahwa A – 300 tidak dapat menerima komunikasi pada 243MHz frekuensi darurat militer dengan peralatan radio onboard. Sebaliknya berurusan dengan upaya yang dilakukan pada sipil radio frekuensi 121.5MHz , dewan penyelidikan dipastikan bahwa awak Iran Air tidak memberi perhatian karena selama fase pertama dari pesawat atau tidak menyadari menjadi target kemungkinan unit angkatan laut .
Awak berkomunikasi terus-menerus dengan ATC dan karena itu tidak dapat mendengar peringatan yang dikeluarkan pada civil aviation distress frekuensi radio. ICAO menemukan dari empat peringatan yang dikeluarkan pada frekuensi marabahaya ini hanya satu yang dianggap cukup jelas untuk dapat dikenali oleh awak pesawat seperti yang diarahkan kepada mereka .Empat puluh detik melewati transmisi dikenali terakhir ini , awak USS Vincennes menembakkan rudal.

Tidak ada respon terhadap empat tantangan yg dibuat pada 121.5MHz , baik oleh radio atau perubahan tentu saja. Hal ini menunjukkan bahwa awak pesawat dari IR655 baik tidak memantau 121.5MHz dalam tahap awal penerbangan, atau tidak mengidentifikasi penerbangan mereka seperti menantang. Pesawat ini tidak dilengkapi untuk menerima komunikasi pada tekanan udara frekuensi 243MHz militer . Tidak ada koordinasi antara kapal perang Amerika Serikat dan unit ATS sipil yang bertanggung jawab atas penyediaan pelayanan lalu lintas udara dalam berbagai informasi penerbangan daerah di wilayah Teluk. Pernyataan akhir disimpulkan bahwa pesawat ini dianggap sebagai pesawat militer dengan niat bermusuhan dan dihancurkan oleh dua rudal permukaan – ke-udara . ”
Setelah menyatakan bahwa lingkungan di papan pesawat sipil terhadap konstribusi insiden itu penyelidikan ICAO menyebabkan kebenaran yang lebih membingungkan pada kekacauan dan ketegangan yang memerintah onboard unit angkatan laut AS. Selama tujuh menit antara take- off dan tembakan, komunikasi dilakukan intensif dibuat antara para Kapten dari unit angkatan laut AS di wilayah tersebut jelas menyatakan kesangsian mengidentifikasi pesawat mendekat.
US Department of Defense mengakui bahwa ada yang berteriak di Pusat Informasi Tempur USS bahwa pesawat itu penerbangan komersial. Pada saat-saat pertama operator radar dari USS Vincennes mengidentifikasi track radar sebagai ” unknown- yg dianggap musuh ” sebagai ” Combat Center Information ” dari unit yang sama yang diidentifikasi sebagai F – 14 musuh. Dua menit kemudian Kapten USS Sides menyebut sebagai non – threating pesawat tapi semenit kemudian Kapten USS Vincennes memerintahkan tembakan ke bawah.

Angkatan Laut AS tidak pernah menyalahkan awaknya karena insiden tersebut. Pada hari yang sama insiden itu , Presiden AS Ronald Reagan menyatakan bahwa USS Vincennes mengikuti semua persyaratan untuk intersepsi pesawat asing dan bahwa Kapten bertugas memerintahkan peluncuran rudal hanya untuk tujuan pertahanan.

Pada 13 Juli 1988 Wakil Sekretaris Williamson menyatakan sebelum Counsel ICAO seberapa tinggi tingkat bahaya itu selama acara . Dia mencatat bahwa pada 3 Juli semua unit angkatan laut AS terlibat pada operasi besar mengejar terhadap kapal Iran dan itu bisa dianggap sebuah teater perang yang sebenarnya.
Pada sesi yang luar biasa dari ICAO Counsel ( 13-14 Juli 1988 ) , Presiden ICAO menyatakan bahwa : ” … prinsip dasar bahwa Negara harus menahan diri dalam penggunaan senjata terhadap pesawat udara sipil. Lembaga ini sepakat untuk menyalahkan Amerika.



Warga Iran Tabur Bunga Kenang Penembakan Pesawat Sipil oleh AS

Pada tanggal 3 Juli 1988, sebuah pesawat komersial Republik Islam Iran menjadi korban penembakan rudal Amerika Serikat.

Kapal penjelajah USS Vincennes meluncurkan SM-2MR, rudal dari darat ke udara untuk menghantam pesawat Iran Air tujuan Dubai dengan nomor penerbangan 655. Seluruh penumpang yang berjumlah 290 orang meninggal dunia termasuk di antaranya 66 anak-anak.

Pejabat AS beralasan bahwa benda yang terbang itu dikira oleh awak kapal USS Vincennes sebagai pesawat tempur F-14 milik Iran. Padahal, kapal penjelajah AS dilengkapi dengan sistem radar yang sangat canggih dan peralatan perang elektronik.

Anehnya lagi, setelah peristiwa itu, komandan kapal perang Vincennes malah diberi medali kehormatan oleh pemerintah AS.

Keluarga penumpang yang meninggal dunia dalam insiden tragis itu setiap tahunnya berkumpul di lokasi kejadian untuk mengenang para korban dengan menabur bunga ke perairan Teluk Persia.

AS sejauh ini menolak meminta maaf dengan alasan bahwa perwira angkatan laut mereka telah keliru menembak Airbus A-300 Iran yang diduga pesawat tempur F-14 Tomcat.

Menyusul peristiwa itu, Dewan Keamanan PBB mengesahkan sebuah resolusi yang hanya menyatakan "kesedihan mendalam" atas kejadian itu dan "penyesalan mendalam" atas jatuhnya korban jiwa.

SOE : Jejak tapak : Irib indonesia

You Might Also Like

0 comentários

Loading...